Solution For The Best Future

MEMBACA KODE RANTAI


(kiri ke kanan) Pin, solid bushing, bushing biasa dan roller

Deretan angka yang ada pada kemasan atau kotak rantai roda wajib diketahui pemilik motor. Total barisan nomor ada 6 yang juga ada di pelat atas rantai. Itu kode rantai yang artinya panjang dan lebar. Ada juga kode huruf.  Sebagi pemilik motor, kita memang harus tahu arti kode itu agar tidak salah pakai rantai.

Ambil contoh kode rantai 428-104. Angka yang berada di depan atau angka 4 menunjukan jarak antar pin. Pin bisa disebut selongsong yang menyambung antar pelat.

Satu angka paling depan ada cara hitungannya sendiri. Kalau di depan angka  4 berarti 4/8 inci.  “Satuan inci dikonversi ke mm. Per delapan itu patokan internasional,” pasti Mahmud Rosid, ST, Engineering PT FSCM Manufacturing Indonesia (FMI), produsen rantai roda untuk semua merek motor di Indonesia.

Kalau dihitung, 1 inci sama dengan 25,4 mm. Berarti 4/8 x 25,4 mm yang hasilnya 12,5 mm. Jadi, rantai yang didepannya 4 jarak antar pinnya 12,5 mm.

Lanjut! Angka kedua dan ketiga punya arti jarak antar pelat dalam. Pelat dalam disebut juga inner plate yang posisinya tepat di bawah pelat atas. Kedua pelat ini bisa kelihatan langsung pakai mata. Angka 28 berarti jarak lebar pelat 7,94 mm. Angka itu didapat dari tabel standar rantai.

Setelah tiga angka di depan, ada lagi angka yang menunjukan panjang rantai. Angka 104 berarti panjang rantai 104 mata. Panjang rantai tidak punya satuan. Angka yang menunjukan panjang rantai berarti jumlah mata rantai tempat masuknya gigi-gigi gir belakang dan depan.

Selain angka, ada huruf di belakang tiga angka pertama. Misal, kode rantai 420SB-102, 428H-116, dan 520V-106. Huruf SB berarti solid bushing. Bushing bisa disebut juga as. Posisi bushing jadi tempat masuknya pin.

Soling bushing berarti bushing yang dibikin seperti pipa. Jenis bushing yang biasa seperti pelat ditekuk jadi seperti pipa.  Huruf H artinya high tension yang perbedaannya di pelat bagian dalam.


Kode dicantumkan di pelat atas

Rantai dengan kode H berarti pelat dalamnnya lebih tebal dibanding rantai tanpa kode H. Karena pelat dalam lebih tebal. Rantai berkode H punya daya tahan minimum tarikan beban 2,1 ton, sedang kalau tanpa kode H minimum ketahanan tarikan bebannya 1,70 ton.

Artinya huruf V spesial. V tanda ada sil penahan gemuk. Silnya dinding luar bushing. Bushing dengan kode V termasuk kategori solid busing. Honda Tiger, Yamaha Scorpio dan Kawasaki Ninja 150 menggunakan jenis rantai dengan kode V.  (motorplus-online.com)

TABEL
420SB-102: Semua tipe Honda Revo, Blade

420SB-104: Semua tipe Honda Supra 125, Karisma, dan Honda. Semua generasi Mega Pro  (pelek jari-jari)

420-98: Semua generasi Honda Astrea 800

428H-110: Semua generasi Honda GL Max. Semua generasi Yamaha RX-K dan RX-King

428H-116: Honda CS-1

428H-112 : Semua generasi Honda Mega Pro pelek racing dan GL-Pro

428H-124: Honda New Mega Pro

520V-106: Semua generasi Honda Tiger

520V-108: Honda CBR108

428H-120: Semua generasi Kymco Spike

420-108: Semua generasi Yamaha Vega dan New Jupiter-Z

428-104: Semua generasi Yamaha Jupiter-Z pelek jari-jari dan pelek racing. Semua tipe  Honda Supra dan Supra Fit

428-112 : Semua generasi dan tipe Yamaha Jupiter MX135LC

428HDS-120: Semua generasi dan tipe Yamaha V-ixion

428V-128: Semua generasi Yamaha Scorpio-Z

428-110: Semua generasi Yamaha RXS

428-114: Semua generasi Yamaha YT115

428-98: Semua generasi Suzuki Shogun 110 dan Smash. Yamaha Vega, New Vega R, dan  Crypton

428-100: Semua generasi Suzuki Bravo. Semua generasi Yamaha F1Z-R, dan Jupiter

428SB-100: Generasi awal Suzuki New Shogun 125R

428-108: Semua generasi Suzuki A100

428-122: Semua generasi Suzuki TS125

428H-124: Semua generasi Suzuki RGR150

428-128: Semua generasi dan tipe Suzuki Satria 120

428-104: Semua generasi dan tipe Suzuki New Smash. Shogun 125, Thunder 125, dan  Suzuki Tornado GX

428-120 : Semua generasi Suzuki Satria F-150

428DX-100: Suzuki Shogun 125-Fi

428-108: Semua generasi Kawasaki Kaze E/R dan Kymco Cevira

428-102: Kawasaki Blitz-R dan Kaze Zone R/VR

420-108: Kawasaki Athlete, Edge, dan Kaze ZX130 R/VR

428V-124: Semua generasi Ninja 150 (produksi lokal)

SUMBER:otomotifnet

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s